Titi Gonggang Pura Gunung Raung Pantang Dilewati, Ini Alasannya – Bali Express

Di Pura Agung Gunung Raung terdapat sebuah tempat yang tidak boleh dilalui. Bila dilanggar akan mengakibatkan hal yang tidak diinginkan.  Seperti  dijelasakan Pemangku Pura Agung Gunung Raung, Jero Mangku Gede Ketut Telaga ketika ditemui  Bali Express (Jawa Pos Group),  akhir pekan kemarin di rumahnya Desa Taro Kaja, Tegallalang, Gianyar. 

Dijelaskannya, di pura  terdapat empat candi bentar yang difungsikan sebagai pamedalan pura (pintu keluar-masuk), yakni dari arah Utara,Timur, Selatan, dan Barat. Namun, ada  dua Titi Gonggang  di dua candi bentar di pamedalan sebelah utara dan selatan. “Titi Gonggang itu sebagai penetralisir dari pura dan
tidak boleh dialalui oleh siapapun,”  terangnya. 

Jero Mangku Ketut Telaga  mengatakan ,  titi tersebut    sebagai tempat memarga sasuhunan yang ada di sana secara niskala. Bahkan, jika ada warga yang melintasi titi tersebut, wajib menghaturkan  pacaruan. Di samping itu, lanjutnya, harus segera menghaturkan guru piduka di jeroan pura. 

“Kalau satu dan dua hari setelah melintasi titi tersebut, hanya menggunakan sarana banten alit saja, yang disebut  banten guru piduka sebagai permohonan maaf. Sedangkan jika lebih dari tiga hari, maka akan melaksanakan pacaruan dengan ayam biying,” ujarnya.

Namun, bila lebih dari seminggu belum juga menghaturkan banten guru piduka atau pacaruan, maka upakara yang lebih besar lagi harus dilaksanakan. 
Ditegaskannya, ketentuan tersebut sudah sesuai dengan hukum adat yang berlaku di desa setempat. “Maka, pantangan tersebut sampai saat ini tidak ada yang berani  melanggarnya,” katanya. 

Ditambahkannya, pura yang dibuat oleh Rsi Markandya ketika datang dari Pulau Jawa ini  sebagai perlambang Dewa Siwa, yang ditandai dengan nyatur (empat) candi bentar di pura tersebut. 

Pantangan lainnya? Jero Mangku Ketut Telaga menjelaskan bahwa  ada juga  pantangan tidak boleh mengajak anak-anak dan orang hamil melewati Bale Agung.  “Hanya anak yang belum tanggal giginya dan orang hamil tidak boleh melewati Bale Agung karena  pingin dan disakralkan,” ungkapnya. 

Hal unik lainnya, ada tradisi yang dilaksanakan  dua hari sebelum piodalan berlangsung, yang dinamai   tradisi Mategen-teganan. Tradisi ini adalah prosesi ke pura dimana  krama lanang (warga laki) membawa tegenan yang berisi pala bungkah dan pala gantung dari hasil panen. Semua itu dihaturkan ke pura berbarengan dengan krama istri.

“Kalau sejarah yang tertulis memang di sini tidak ada dari dulu, karena kami mengandalkan  cerita yang ada secara turun temurun dari leluhur kami. Konon dulu di sini hutan yang sangat luas, didatangi oleh Rsi Markandya dengan 800 orang pangiringnya (pengikut) saat itu,” paparnya. 

Namun setiba di kawasan pura yang dibangun ini, lanjutnya,  ketika hendak semadhi pangiringnya mengalami  kabrebeh (bencana), ditimpa berbagai penyakit. Karena semua pangiringnya mengalamai sakit yang tidak jelas, maka Rsi Markandya kembali lagi ke Gunung Raung yang ada di Jawa untuk beryoga. Maka di sanalah ia mendapatkan pawisik, jika  melakukan  semadhi di Bali harus mendem panca datu. Kemudian ia kembali ke Bali dan melakukan pembabatan hutan yang ada di utara Pura Gunung Raung di Bali. Dalam pembabatan hutan itu, Rsi Markandya membawa separuh  pangiringnya. Namun,  kembali lagi mengalami kabrebehan, yang membuatnya untuk kembali lagi ke  tanah Jawa. 
Dalam semadhinya yang kedua itu,  pawisik yang sama didapatkan,  agar menghaturkan atau  mendem panca datu. Selain di tempat pura yang sekarang dilakukan, lanjutnya,  juga dilaksanakan di daerah Pura Agung Besakih yang  disebut dengan Basukian. 

Dikarenakan mendapat  pawisik seperti itu lagi,  Rsi Markandya kembali melaksanakan semadhi di Bali, yakni di Puncak Sabang Daet, di utara Desa Taro. Di tempat itu pula akhirnya membabat hutan kembali yang disebut dengan ngeruak, sehingga nama banjarnya kini  dinamai  Banjar Puakan. 

Karena sudah dibabat, mulailah membuat untuk lokasi pura, dimana  di tempat itu ditancapkan tanda. Maka di kawasan titik yang ditancapkan itu, kini dinamai  Banjar Paku Seba. “Namun di titik yang diharapkan itu, tidak ada pertanda. Malah di sebelah selatan tempatnya beryoga  muncul sebuah sinar terang. Sehingga kembali membabat hutan pada titik sinar tersebut, yang kini menjadi tempat dibangunnya Pura Agung Gunung Raung,” tandasnya. 

Ditambahkannya, Pura Agung Gunung Raung di Bali ada kaitannya dengan Pura Gunung Raung di  Jawa, sehingga bersembahyang  menghadap ke Barat. “Kalau pelaksanaan piodalan yang termasuk Karya Agung berlangsung, baru panitia berasal dari seluruh banjar yang ada di Desa Taro dilibatkan. Sedangkan jika piodalan biasa,  hanya dari banjar di sini saja, yang berjumlah sekitar 487 krama. Namun,  ketika Karya Agung juga ada panganyaran dari seluruh Pemerintah Daerah di Bali,” paparnya. 

Setiap tahunnya,  lanjut Jero Mangku Ketut Telaga ,  dilaksanakan pujawali Idha Bhatara Tedun Kabeh, berlangsung  selama 11 hari, dan dipuput oleh Ida Pedanda. Sedangkan ketika pujawali pada setiap enam bulan diselenggarakan selama empat hari saja, dan  cukup dipuput oleh Jero Mangku. 

Pujawali bertepatan Buda Kliwon Ugu, diawali upacara mendak sasuhunan yang ada di seluruh Desa Taro Kaja. Dijelaskannya terdapat 14 pura, di mana pemangkunya ia sendiri saja. Namun, lanjutnya, ada jero kebayan juga membantu dalam pelaksanaan ketika piodalan berlangsung. 

Selanjutnya adalah upacara masuciang atau melis yang dilaksanakan cukup sampai di Pura Hyng Rau di dekat Pura Gunung Raung.  Setelah itu, baru malinggih di pura kembali,  dan nganyarin. Sedangkan prosesi yang terakhir adalah panyineban sebagai tanda prosesi upacara sudah selesai dilaksanakan. 

Bendesa Taro Kaja, Made Wisersa menerangkan,   sebelum pelaksanaan piodalan berlangsung, krama mareresik terlebih dahulu, yang dilaksanakan tiga minggu sebelum upacara dilakukan. Kemudian  dilanjutkan dengan pembuatan pamiosan dan tempat banten oleh krama banjar lanang. Sedangkan krama  istri,   membuat persiapan upakara . 

Ada dua kelompok krama yang menjadi pangamong Pura Gunung Raung. “Kalau pangarep itu berjumlah 324 krama, dari  mereka yang mempunyai karang atau tegalan.  Sedangakan jika dihitung kepala keluarga yang sudah menikah itu sekitar 480 krama yang ada di sini,” jelasnya. 

Dikatakan Wisersa, ada empat sasuhunan  di Pura Agung Gunung Raung, yakni  dua sasuhunan berupa barong, dua lainnya berupa rangda. 

Sasuhunan Ratu Lingsir, Ratu Anom, dan Ratu Sakti lanang istri itu, lanjutnya, tidak setiap piodalan napak pertiwi atau masolah. Meskipun dalam pementasan calonarang, juga tidak tentu  masolah.

“Semuanya  tergantung dari pawisik yang diterima oleh pamangku,” katanya.

Nah, jika ingin nangkil ke Pura Agung Gunung Raung tidaklah susah mencari tempatnya. Bila sudah sampai di Patung Barong Batu Bulan, susuri jalan ke utara, sekitar lima kilometer lagi hingga sampai di Desa Kedewatan yang terdapat padmasana besar di pertigaan jalan. Dari tempat ini  ke Timur, sekitar seratus meter,  ada jalan menuju Desa Taro. Kalau sudah sampai di Desa Taro, tinggal mencari lokasi pura. 

(bx/ade/rin/yes/JPR)

Source link